Sabtu, 21 Agustus 2010

Story 7: 1 2 3 4

Seorang gadis yang bernama Jenna mengundang 3 orang temannya untuk pesta tidur yang akan ia adakan malam ini.

"Hai,guys.Kalian bisa datang kan nanti malam? Ingat ya jam 7."Jenna mengingatkan.

Malam harinya ketika ia membuka pintu, ternyata yang datang hanya satu,yakni si Mary.Karena Jenna sudah mempersiapkan segalanya,akhirnya mereka bersenang-senang hanya berdua.

"Oya orangtuamu mana?"tanya Mary
"Mereka ada urusan mendadak dan kini sedang menginap di rumah nenekku yang berada di Arkansas."
"Memangnya kau tidak takut ditinggal sendirian?"
"Sebenarnya sih aku dititipkan ke bibiku.Tapi karena aku ingin mengadakan pesta tidur jadi kubilang padanya tidak perlu khawatir."
"Jadi kau mengusir bibimu?"canda Mary
Jenna tertawa,"Ya bisa dikatakan begitu,soalnya pesta tidur dengan didampingi orang dewasa kan tidak seru."
Mereka berdua sama-sama tertawa,"Tapi kalau aku jadi kau,aku akan tetap meminta bibiku disini."ujar Mary tiba-tiba serius.
"Karena kau tahu?tentang pembunuhan yang akhir-akhir ini marak dibicarakan."bisik Mary
"Oh maksudmu tentang pembunuh bertopeng yang suka membunuh gadis remaja berambut pirang?"balas Jenna bertanya.
Mary lalu terdiam sejenak."Ups."bisik Mary.
"Kenapa?"Jenna bingung.
"Oh tuhan.Rambutku kan pirang!"teriak Mary pelan.
"Astaga.Jadi kau takut?"goda Jenna.
Mary kelihatan sedikit ketakutan."Oh ayolah tidak akan ada yang terjadi.Kau kan tahu diantara blok rumah lain,blok rumahku ini yang paling aman.Bahkan seekor musang pun tidak akan berani masuk kesini."Jenna berusaha menenangkan Mary.
"Tapi kita bicara soal pembunuh bukan seekor pencuri celana dalam."suara Mary hampir terdengar seperti orang tercekik saat menyebut kata 'pembunuh'.

Jenna tetap berusaha menenangkan Mary memintanya tidak perlu terlalu khawatir.Akhirnya sekitar jam 11 mereka berdua beranjak tidur."Selamat malam."

Sekitar lima belas menit kemudian Jenna yang belum terlalu lelap tidur mendengar suara.

"1....2....3....4...." dengan irama lambat.

Jenna tidak terlalu menghiraukannya.Ia berpikir mungkin itu hanya Mary yang sedang sibuk menghitung supaya bisa tidur.

Tapi pada pukul 3 pagi,Jenna yang terbangun karena ingin pergi ke kamar mandi mendengar suara lagi..

"565,566,567..."

"Ha? apa Mary sudah gila?" batin Jenna.Heran karena temannya itu masih menghitung.

Jenna lalu mampir ke kamar sebelah.Membuka pintunya lalu meraih tombol ON yang ada di dinding samping pintu untuk menyalakan lampu kamar Mary.

"Aaaarrrrrggggghhhhh...."teriak Jenna histeris.

Ternyata saat ia berbalik yang dilihatnya adalah sesosok pria tegap berbalut jubah dan bertopeng seperti film 'Scream'.Kau tahu, pria itu sedang memegang kepala Mary yang kini sudah terpisah dari tubuhnya sambil mencabut rambutnya satu demi satu!

-Conversation written by me-

9 komentar:

  1. Kak, keren deh ceritanya, aku suka bangeett♥♥

    BalasHapus
  2. Iya kak^^ aku suka banget cerita2 kak angel

    BalasHapus
  3. bagus banget ngel :)
    tapi sejujurnya aku nggak suka topeng kayak gitu, serem >,<

    BalasHapus
  4. haha thanks.saya sependapat sm kamu.sama2 gak suka topeng scream..

    BalasHapus

Terima kasih telah membaca postingan diatas.Mohon komentarnya disini.Saya akan sangat menghargainya.